KULIM - “Umno sekarang seperti kereta buruk, bila baiki rosak lagi, jadi kita tukar kereta baru lah,” demikian kata bekas Timbalan Perdana Menteri, Tan Sri Muhyiddin Yassin.
Menurutnya, walaupun perlembagaan parti boleh dipinda, namun ia tetap tidak berubah, malah kembali seperti sediakala juga.

”Nak baiki macam mana lagi Umno ini? Nak pinda perlembagaan? Ya, betul saya pengerusi perlembagaan. Tun (Dr) Mahathir (Mohamad) pun sama.

"Tapi tak berubah, macam itu lah juga Umno, lebih lagi bila presiden partinya menjadi seorang yang amat tak bertanggungjawab” katanya.

Jelasnya, sebab itu rakyat tidak perlu lagi mempertahankan Umno yang semakin rosak keseluruhannya dan perlu memilih parti baharu yang bakal ditubuhkan nanti.

“Sebab itu, kita tak boleh harap lagi pada Umno, tapi saya tahu nak berganjak dari Umno bukan mudah kerana berpuluh tahun bersama parti ini.

“Memang Umno perjuangkan dan bela nasib bangsa, agama dan negara, namun sampai setakat mana parti itu baik,” katanya.

Malah katanya, dengan pengalaman beberapa pemimpin yang akan mengemudi parti baharu nanti, sudah pasti hak rakyat, kedaulatan negara dan berteraskan agama dapat diperjuangkan.

“Sampai masa kita akan umum parti baharu. Parti ini akan berjuang untuk kita, lebih hebat daripada  diperjuangkan Umno selama ini. Jangan susah. Tak apa-apalah tinggalkan Umno. Kita ada pengalaman ,Tun Mahathir ada, (Datuk Seri) Mukhriz (Mahathir) dan  (Datuk Seri Mohd) Shafie (Apdal).

“Parti yang lebih demokratik, progresif, dinamik, teras Islam, perjuangan rakyat termasuk orang Melayu dan sebagainya. Kita akan jelaskan nanti,” katanya. - SH